Antara Pacar dan Tunggangan

Assalamualaikum Mba bro Mas bro

Sebagai Rider/Biker yang sangat perhatian terhadap tunggangan, nah tunggangan yang sering saya pakai yaitu si Putih, Julukan untuk sebuah motor keluaran Yamaha 2012, yaitu V-Ixion berkelir putih hitam, kilometer di speedometer udah 21 ribuan mba bro mas bro, begitu sayangnya saya terhadap motor ini, sampai sampai ada suatu cerita nyata nih, pernah saat saya dan pacar saya cek cok, kenapa? Gara- gara motor? Gini ceritanya…

Saat berpraktek di salah satu Rumah Sakit di Banjarmasin sebagai Mahasiswa Ners Keperawatan, saya berangkat bareng pacar saya, pacar saya juga perawat, dengan menggunakan si Putih masuk RS dan akan parkir, parkir terbagi dua, satu parkiran resmi, dan satu ga resmi, perawat pun sering menaruh ditempat yang ga resmi, karena alasan malas di parkiran resmi perawat, padahal kalo hilang di parkiran ga resmi (di belakang) ga ada tanggung jawab mas bro.

Disaat parkir, saya ingin parkir di belakang aja, karena dekat dengan Ruangan saya berpraktek. Sebut saja Ruang Penyakit Dalam. Tapi pacar saya gak mau, karena dia akan jauh berjalan ke ruangan prakteknya. (Kami beda ruangan yang jauh). Dengan muka sewot saya turuti aja parkir resmi dengan resiko kepanasan. (Kalo di belakang di bawah pepohonan), lecet (karena petugas memindah-menyusun motor), karena mahasiswa ya gabung aja dengan motor pengunjung RS.

Tiba waktu pulang dinas jam 14.30. Kami bertemu di lorong Rumah Sakit dan berjalan menuju parkiran. Sampai di parkiran, clengak clenguk nyari motor karena udah di pindahin oleh petugas parkir nih motor saya (coba aja ada fitur answer back seperti matic honda). Akhirnya dapet juga, masukan anak kunci dan grengggg… Panasin dulu, dan terlihat lecet spakbor mas bro 😦

Padahal itu spakbor asli, hancur gundah gulana, sepanjang jalan hati ngedumel, sampai kosan pacar saya, saya menceritakan bahwa kesal parkir resmi (di depan RS), entah merasa bersalah atau tidak, pacar saya seperti ngambek, masa cuma gara gara lecet pacar diomelin, lebih berharga motor atau pacar sih katanya mungkin dalam hati 😦

Mungkin bagi pacar saya itu tidak seberapa, padahal bagi kita-kita sebagai seorang biker, lecet atau baret dikit pun akan mengakibatkan lecet juga diperasaan. Hehehe.

Terkesan alay atau lebay tapi itu nyata mas bro mba bro, ga berapa lama, V-Ixion saya pun bereinkarnasi menjadi spakbor ala ala ninja 250, weleh weleh. Pacar saya geleng-geleng kepala, cuma baret dikit langsung beli spakbor lagi, padahal kan bisa ditutup stiker.

Namun ada juga sih untungnya. Memakai spakbor ala ala ninja. Kelihatan lebih berotot aja kaki depan V-Ixion yang memang di akui cungkring 😦

Itu hanya sebagian cerita unik lucu suka ataupun duka. Terserah deh mau dibilang apa. Ada yang pernah ngalamin gara-gara motor jadi bertengkar dengan pacar? Atau ada pengalaman lain seperti di putusin gara-gara motor ga keren? Nah pernah juga di tolak cinta gara-gara motor ga keren bin gagah. Nanti curhat lagi deh di artikel selanjutnya.

Ini ceritaku
Salam dari Borneo

Bonus :
Spakbor aye udah variasi kok om.

Iklan

4 responses to “Antara Pacar dan Tunggangan

  1. ane bisa ngerti gan…ane pas liat spakbor motor kesayangan yg baret gara2 kesenggol motor lain jg nyesek bgt. pacar ente sih dimaklumin aja, g semua kaum hawa bisa memahami gmn rasanya pas ngeliat motor kesayangan lecet2 πŸ˜€

  2. itu yg bawah poto siapa ??

    kalo ane jg gitu, body motor lecet dikit, hati ikut lecet, tp kalo pacar lecet dikit lebih mencak” lagii.
    ehh, beda yaa, hehee…

    http://arraymotors.wordpress.com/2014/06/11/ini-baru-bener-bener-sepeda-motor-street-fire/

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s